Iklan

KPU Menyatakan Pilkada 2020 Meskipun Satu Calon Tetap Sah

8/12/2020, 16:15 WIB Last Updated 2020-08-12T09:15:58Z
masukkan script iklan disini

 

Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI, I Dewa Kade Wiarsa Raka Sandi. (Foto : Instagram @dewarakasandi)

Fokushukum.com, Jakarta – Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI menyatakan, pilkada 2020 dengan satu pasangan calon (Paslon) tetap sah, karena teknis pelaksanaannya sudah diatur dalam Peraturan KPU (PKPU).


“Mengenai pilkada dengan satu pasangan calon hal itu dimungkinkan dan telah diatur dalam PKPU,” kata  Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI, I Dewa Kade Wiarsa Raka Sandi, melalui keterangannya, Selasa (11/8/2020).


PKPU yang dimaksud adalah PKPU Nomor 14 Tahun 2015 tentang pilkada dengan satu pasangan calon, yang kemudian direvisi dalam PKPU Nomor 13 Tahun 2018. Dengan demikian, lanjut Raka, pilkada dengan satu paslon bukan merupakan hal baru karena sudah terjadi di pilkada sebelumnya.

 

Menurutnya, jika calon tunggal terjadi pada pilkada 2020, KPU tetap berpedoman pada peraturan perundang-undangan yang aturan teknisnya diturunkan dalam PKPU maupun Keputusan KPU.


Namun, menurut Raka, dari segi derajat demokrasi akan lebih baik apabila pilkada diikuti lebih dari satu paslon.


“Memang sekali lagi dari segi derajat demokrasi akan lebih bagus kalau ada lebih dari satu pasangan calon,” kata Raka.


Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2016 tentang Pilkada asal 54C ayat 1 menetapkan kondisi yang harus dipenuhi saat pelaksanaan pilkada dengan calon tunggal. Kemudian, pilkada satu paslon dilaksanakan dengan menggunakan surat suara yang memuat dua kolom, kolom yang memuat foto paslon dan kolom kosong yang tidak bergambar.


Pemilih dapat mencoblos salah satunya dari dua pilihan kolom tersebut. Apabila perolehan suara paslon kurang 50 persen dari suara sah, paslon yang kalah boleh mencalonkan lagi dalam pilkada berikutnya. (inf)


Komentar

Tampilkan

Other Stories