Iklan

Din Syamsuddin Minta Jokowi Hentikan Pembahasan RUU HIP

6/15/2020, 15:07 WIB Last Updated 2020-06-15T08:07:09Z
masukkan script iklan disini
Presiden RI, Joko Widodo saat bertemu dengan Ketua Dewan Pertimbangan (MUI), Din Syamsuddin. (Foto : Suara.com)

Fokushukum.com, Jakarta - Rancangan Undang-Undang tentang Haluan Ideologi Pancasila (RUU HIP) terus mendapat penolakan dari sejumlah pihak. RUU ini dianggap mengkerdilkan Pancasila, dan berpotensi merusak keutuhan NKRI.

Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia cjuga mendesak kepada Presiden Joko Widodo untuk menghentikan pembahasan RUU HIP.

Menurut Din, RUU HIP menurunkan derajat Pancasila karena diatur dengan undang-undang. RUU tersebut dinilainya memeras Pancasila ke dalam pikiran-pikiran yang menyimpang, dan memonopoli penafsiran Pancasila yang merupakan kesepakatan dan milik bersama.

Menurut mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah, RUU tersebut menurunkan derajat (downgrading), menyempitkan arti (reduksionis), dan menopoli Pancasila. Hal itu dinilainya berbahaya bagi eksistensi NKRI yang berdasarkan Pancasila.

“Meminta Presiden Joko Widodo untuk menghentikan pembahasan RUU HIP tersebut karena akan memecah belah bangsa,” kata Din dalam keterangan tertulis yang diterima <em>SINDOnews</em>, Sabtu (13/6/2020).

Dia menegaskan, pembahasan sejumlah RUU di tengah keprihatinan nasional akibat Covid-19 adalah tidak arif bijaksana apalagi cenderung dilakukan secara diam-diam dengan menutup aspirasi dari masyarakat madani.

“Praktik demikian merupakan hambatan terhadap pembangunan demokrasi Pancasila berkualitas yang kita cita-citakan bersama,” katanya. (ses)
Komentar

Tampilkan

Other Stories